Monday, May 30, 2011

Berjabat dengan tangan orang penting, Pak Rektor !

Rabu, 25 mei 2011, tepat pukul 1.33 PM aku berangkat menuju Gedung Rektorat memenuhi  undangan rektor untuk rapat penting persiapan Kontes Robot sabtu nanti. Sesampainya di rektorat lt 1, aku dan seseorang langsung mencari peta gedung yang tertempel keren didinding gedung tua yang kaya akan sejarah itu. Kami mencari posisi Ruang Sidang 1, ternyata dilantai 2 tempatnya. Bergegas kami berlari, berlari santai tapi..sloww waktu masih panjang.. tapi ini bukan pertemuan sembarangan, ini pertemuan yang dipimpin oleh seorang rektor. Rektor boy ! Rektor UGM O_O  .

Sesampainya didepan ruangan, berdiri seorang pria. Dari raut wajahnya sepertinya beliau berumur kisaran 35-45 tahun. Bah beda 10 tahun haha ya namanya juga perkiraan aku, suka2 dong ya :p
Nah sebelum masuk, kita mesti isi absen dulu nih, tapi tau ga absen nya buat apa ? hayoo jawaab.. yg bener dapet duit..duit monopoli :p wekwek –“ . Ternyata itu buat data konsumsi ! yippi.. ucapkan apa? Alhamdu?Alhamdulillaah... lumayankan coy, secara anak kosan geneh *singkirkan poni*
Yaudah yuk masuk yuk, ga sabaran nich ;;)

Pas masuk tiba2 ada yang ngomong, “Silahkan masuk dan cari tempat yang paling nyaman..”. oh waw ruang sidangnya keleeen..hahaha *lebai sih* habisnya selama ini merantau dijogja, udah jarang banget liat ruangan elite hihi. Yah moment2 kaya begini nih yang harus dinikmati. Terus2 aku cari tempat yg pewe deh, tapi bingung -_- heboh disuruh duduk paling depan. Masa depan? Siapa banget gue? Anak baru sih iya hha tapi akhirnya duduk juga dibagian depan. Hm hm hm apa jadinya kalo dosen2 duduk disebelah ku? Ya serulah! Bisa ngobrol2, curhat sekalian bisa kali yak masalah pelajaran dikampus, itu lo si eldas :)) ..*kepala menghadap langit2 + senyum2 sendiri*

Lalu aku mendengar suara..”ehem ehem..ciee ciee **m** deketan..wah managernya deket2..ehem”. Haissh, suara apaa lagi itu,merusak khayalanku saja ._. Kumiringkan badan dan melihat kebelakang dengan seksama, siapa lagi ternyata kalo bukan temen2 tim robot yg terkadang haus akan gosip,sensitip –‘’ phew !
Yasudah, tanpa pikir panjang ku ambil tasku dengan tegas, berdiri dan berjalan kearah mereka. Tenang tenang, bukan mau di hajar kok, mau nyari tempat duduk aku nya hahaha *memutuskan pindah*.. dan akupun menemukan tempat yang boleh laah..sama dosen bisa deket sama temen2 juga *sok membaur*.  Karena aku juga bakal mendokumentasi pertemuan ini, makanya aku cari tempat yang pas, gitu loh.

Tik tok tik tok..dimana kah Bapak Rektor? Tik tik tik...waktu berdetik.. (dikutip dari lirik Kotak) tuhkan bawaannya jadi pengen nyanyi -__- maap ye
And finally ! He is coming.... *loncat2-jingkrak2-kejedot meja*
Pertama2, beliau menyampaikan kata maaf nya atas keterlambatannya. But, IT’S OKAY SIR. We really understand your busy.. *terpana kagum*


Lalu beliau duduk, aku perhatikan dengan seksama.. Badan besarnya, kulit gelapnya, uban putih lebatnya, mata teduhnya..merupakan segenap saksi mata dari perjalanan hebat hidupnya sampai saat ini. Aku mau menjadi bagian dari ‘mereka’,  jadi apanya ya enaknyaa..hemm.. buku agenda deh, biar aku bisa melihat bagaimana beliau mengatur waktu padatnya dan menentukan prioritasnya. *berharap bukunya warna pink.Amin*
Sepatah demi sepatah katapun disampaikan oleh Bapak Sentot, Direktur Kemahasiswaan. Banyak sekali yang beliau sampaikan, dan 90% nya masih terngiang jelas ditelinga ku sampai detik ini, tepat pukul 17:54:35 sore. Itulah bedanya seorang pemimpin yang sukses. Apapun yang keluar dari perkataannya, akan senantiasa melekat jelas dan bermakna dihati para pendengarnya..

Menurutku, dalam segi komunikasi, beliau sangatlah bernilai tinggi. Sambutan yang diberikan dibumbui oleh tak sedikit sentilan analogi yang klasik namun begitu menarik. Aku suka ! dan gaya seperti itulah yang mampu menggoyahkan prinsip seseorang yg terkenal keras.
Ingin rasanya bertepuk tangan, tapi tahu sajalah kau apa yg akan terjadi jika hal bodoh itu aku lakukan ha ha #abaikan. Aku tetap mendokumentasikan moment itu dg merekam setiap kejadian  dg camera kesayangan amanah orangtua.

Setelah beberapa waktu berlalu...Pak Sentot berkata, “ya sekarang ada yang ingin ditanyakan? ”. semua terdiam.. “ada yang ingin berbicara? Apa saja...”. masih hening. ”Siapa yg bertanya saya kasih 10 ribu deh ayo ayoo”.. semua tertawa namun belum ada yg unjuk diri..dan akhirnya, si kakek eh maksudnya seorang pria bernama Damar mengangkat tangannya, akhirnya. Entah apa motifnya kenapa ia ingin berbicara..kurasa karena uang 10 ribu itu... HA HA HA bercandaaa deng :p . Damar ngomong apa ya waktu itu..panjang deh, intinya dia menceritakan sekilas perjuangan semua para tim dan anggota yg terlibat dari 0, dari awal bulan September..dan mengucapkan terima kasih atas partisipasi, bantuan dan bimbingan dari para dosen2. Memohon doa juga agar kontes2 robot ini dapat berjalan lancar dan memperoleh hasil yg diharapkan..yaitu UGM sebagai JUARA nya. (Amiinn)
Pak Sentot pun membalasnya dg pukulan yang....maaf salah ketik. Pak Sentot pun membalas komentar dari Damar,menanggapi dan mencukupi. –‘’
Acara selanjutnya adalah salam-salaman. Bukan maaf-maafan lo ya, kan idul fitri masih lama -_- . semua tim diminta untuk berdiri an menyalami  Pak Rektor serta dosen2.. wah dapet juga kesempatan bisa nyalamin pak Rektor he he.. seneng deh :p semoga Pak Rektor sehat selalu yak J

Nah disela2 pembubaran, Pak Sentot teringat akan janjinya. Kamu inget ga apa? Ayolah masa lupa.. yah itu..memberi Damar uang karena sudah berbicara tadi hahaha Alhasil beliau panggil Damar dan memberi uang 2x lipatnya -__-‘’ seneng bener dpt 20 ribu. Mau? Makanya ngomong :p selamat ya Damar yaa :))
Dan.. berakhir jualah pertemuan siang itu, karena jam 3 nya, Pak Rektor sudah harus terbang menuju Jakarta, ada undangan mendadak kata beliau. Begitulah orang sibuk..bertemu anaknya pun jarang, tapi beliau telah memberikan pengertian kepada keluarga tecinta bahwa yang beliau kerjakan saat ini adalah tugas mulia untuk kepentingan bersama dan kemajuan bangsa..
Begitu pun nanti setelah kamu dewasa ya ;) akupun akan begitu J....perlu dicontoh nih hehe
Setelah itu pertemuan ditutup oleh Pak Rektor dan Pak Sentot..dengan slogan,
UGM juara?! PASTI.  UGM JUARA ?! BISA!  UGM JUARA? PASTI BISA !!!!

5 comments:

  1. satu tahun kuliah di UGM, saya bahkan belum tau wajah dari rektor kita tercinta... (semoga pak rektor gak baca)heheheh

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  3. haha biarin ah kamu sirik aja :p

    ReplyDelete